• Arbha Witarsa, Ken Lingga, & Tamara Karlina

Pertemanan Rusak Gara-gara Among Us? Gak Mungkin!


Udah coba main Among Us bareng teman-teman lo? Coba deh, game ini seru banget buat dimainin bareng teman. Kadang nyobain sesuatu yang lagi viral gak begitu buruk. Mungkin hal itu jadi buruk bukan karena kualitasnya, tapi karena terlalu sering diomongin dan ada dimana-mana, sampai jadi membosankan banget bahkan sebelum kita coba.


Permainan ini viral banget sampai banyak banget brand yang menggunakan kalimat “hati-hati impostor” di dalam copywriting konten media sosial mereka. Bukan berarti hal itu buruk, tapi bosan juga kalau kita sering melihat judul blog “hati-hati impostor” dalam pertemanan, hubungan, dan lain-lain. Bahkan isu kayak impostor syndrome yang dulu cuman nongol di artikel kesehatan mental dan jarang ada yang mau baca, sekarang mulai diangkat lagi, thanks to Among Us.


Selain itu game ini dibanjiri dengan kecaman warga Internet (warganet/netizen) karena katanya nih dinilai mengajarkan untuk memfitnah, menyebarkan kebencian, dan bahkan ada teman (yang padahal main juga) bilang “Among Us tuh melanggar International Civil Defamation Law.” Berat banget bos (hahaha), tapi ya namanya juga opini, biarin aja, haters gonna hate. Tapi apa bener jadi impostor (dalam game ini) sebegitu buruknya?


Namanya juga kerja, mau gak enak juga harus dikerjain

Kata siapa jadi impostor lebih asik dan bebas?! Jadi impostor itu lebih deg-deg-an daripada jadi crewmate. Mau masuk vent aja tegang, takut ada yang lihat di CCTV, mau bunuh orang juga tegang, apalagi kalau lihat progress task crewmate yang udah hampir mau beres dan teman impostor kita udah dilempar keluar kapal duluan, beuuuhhh….. Rasanya pengen left the game aja deh, apalagi buat orang-orang yang yang perasa dan baperan banget. Tapi ya namanya juga kerjaan, dapet job desc-nya begini, ya beresin aja, toh kalau menang kita juga yang senang.


Semua orang berebut jadi penjahat

Pernah gak denger teman lo bilang “Ah bosen, gak dapet impostor terus” setelah sekian jam main Among Us? Kalo emang ada, omongan kayak gitu tuh gak cuman ada di lingkungan lo aja, tapi memang hampir semua orang pengen jadi impostor. "Kok bahaya banget ya orang-orang pada pengen jadi penjahat? Nanti, gimana masa depan anak bangsa?” Tenang aja, ini kan cuman game, orang pengen melampiaskan apa yang gak bisa mereka lakukan di dunia nyata. Kalau gak percaya coba lihat, pernah gak ada orang yang main FarmVille bertani beneran? Atau orang yang main Subway Surfer main papan seluncur di lintasan kereta bawah tanah? Kan enggak. Jadi santai aja gan.


Gak selamanya puas itu karena menang

Pernah gak lo memang sengaja manasin orang lain buat tuduh teman lo sendiri? Mungkin alasannya karena lo impostor dan dia bukan, tapi kadang gak perlu alasan lebih dari sekedar kesenangan dan kepuasan untuk menjahili teman lo di dalam game ini. Saat terjadi sesuatu yang gak kita ngerti, menuduh teman kita sendiri adalah hal yang paling menyenangkan, walaupun kadang tuduhan itu berbalik ke kita, dan kita kalah, tapi yang penting kita senang dan puas melakukannya.

Among Us adalah sebuah game yang lagi banyak diomongin dimana-mana, dan menurut saya game ini seru banget dimainin bareng teman-teman. Coba deh main game ini sendirian, apa masih se-seru itu? Kayaknya sih nggak ya. Hal itu ngebuktiin bahwa main bareng teman memang sangat menyenangkan, walaupun di dalamnya kita menipu, menuduh, dan ngelakuin hal-hal buruk lainnya, namun pada akhirnya ini semua cuman permainan, dan kita semua ketawa bareng teman-teman kita.


Seperti kata filsuf Slavoj Žižek “...A friend has to be outside my reach, beyond my grasp. And there can be no friendship with someone whom I am not ready to betray: a friend is someone I can betray with love.”

© 2020 oleh Studio Lengua. All Rights Reserved